Pengertian Jaringan Nirkabel, Kelebihan dan Kekurangannya

Dalam komputasi dan telekomunikasi, jenis koneksi antara sistem komputer (yaitu antar komputer ) yang dilakukan melalui berbagai gelombang spektrum elektromagnetik dikenal sebagai jaringan nirkabel. Dengan kata lain, Jaringan nirkabel adalah koneksi melalui gelombang elektromagnetik. ini adalah koneksi node yang tidak memerlukan jenis kabel atau perangkat kabel apa pun, karena transmisi dan penerimaan informasi terjadi melalui port khusus. Jenis teknologi ini merupakan lompatan besar ke depan atas metode tradisional.

jaringan nirkabel

Sejarah Jaringan Nirkabel

Itu berasal pada tahun 1971 , ketika sekelompok peneliti yang dipimpin oleh insinyur komputer Amerika Norman Abramson (1932), menciptakan sistem packet switching pertama melalui jaringan komunikasi gelombang radio di University of Hawaii ALOHA .

ALOHA terdiri dari 7 komputer yang terletak di pulau yang berbeda di wilayah tersebut , dihubungkan satu sama lain melalui server pusat yang melakukan perhitungan berbeda untuk memasoknya. Kelemahan pertama berkaitan dengan pesan yang datang dari stasiun yang berbeda tidak tumpang tindih satu sama lain, yang membutuhkan pembuatan protokol MAC pertama.

Tahun berikutnya, ALOHA sudah terhubung ke ARPANET, layanan informasi terkomputerisasi Amerika, cikal bakal Internet.

Jenis jaringan nirkabel

Jaringan nirkabel dapat diklasifikasikan berdasarkan dua kriteria yang berbeda:

1. Tergantung pada area cakupan

WPAN. Singkatan dari Wireless Personal Area Network , memiliki jangkauan maksimal 10 meter, sehingga cocok untuk maksimal satu atau dua pengguna yang sedang bersama. Jenis teknologi ini termasuk Bluetooth, ZigBee, dll.

Wifi. Singkatan dari Wireless Local Area Network, ini adalah standar komunikasi yang menjadi dasar teknologi WiFi , yang mampu menjangkau jarak yang jauh lebih besar berdasarkan repeater, menghubungkan berbagai jenis perangkat menggunakan gelombang radio.

WMAN. Singkatan dari Wireless Metropolitan Area Network , jaringan dengan jangkauan yang jauh lebih besar, mampu menjangkau hingga 20 kilometer.

WWAN. Singkatan dari Wireless Wide Area Network , ia menggunakan teknologi telepon seluler dan gelombang mikro untuk mentransfer data melalui jarak yang sangat jauh. Beberapa jenis teknologinya adalah GPRS, EDGE, GSM, 3G, 4G atau 5G.

2. Sesuai dengan rentang frekuensinya .

Bergantung pada bagian spektrum elektromagnetik mana yang Anda gunakan untuk mentransmisikan, kita dapat membedakan antara:

Gelombang mikro terestrial. Menggunakan antena parabola berdiameter sekitar 3 meter, sinyal gelombang mikro dipancarkan yang memiliki jangkauan beberapa kilometer, menggunakan frekuensi antara 1 dan 300 GHz.

Gelombang mikro satelit. Ini beroperasi berdasarkan hubungan antara dua atau lebih stasiun pangkalan, melalui perantaraan satelit yang tergantung di atmosfer. Setiap satelit memiliki pita frekuensi tertentu, tetapi memiliki jangkauan yang jauh lebih besar dan kecepatan yang lebih tinggi.

Inframerah. Ini menggunakan modulator cahaya inframerah non-koheren, yang, ketika langsung disejajarkan atau dipantulkan pada permukaan yang sesuai, mencapai kecepatan transmisi data antara 300 GHz dan 384 THz . Namun, itu tidak bisa menembus dinding.

Gelombang radio. Ini menggunakan gelombang pada berbagai frekuensi (AM, FM, HF, VHF, UHF, dll.) untuk mengirim dan menerima sinyal informasi, mencapai efisiensi tinggi dalam jarak pendek, bahkan melalui dinding, tetapi hilang saat penerima bergerak. pengirim.

Keuntungan dari jaringan nirkabel

Jaringan nirkabel memungkinkan Anda untuk terhubung bahkan saat bepergian.

Keuntungan dari jaringan nirkabel dapat diringkas sebagai:

  • Penghematan bahan. Karena kilometer kabel dan pengontrol ground tidak diperlukan untuk pertukaran informasi.
  • Komunikasi yang lebih gesit . Karena perangkat yang sedang bergerak , atau di tempat terpencil, dapat terhubung ke jaringan.
  • Beberapa koneksi. Karena lebih dari satu perangkat dapat mengikuti sinyal nirkabel yang sama secara bersamaan.

Kekurangan jaringan nirkabel

Di sisi lain, jaringan nirkabel memiliki kesulitan berikut:

  • Membutuhkan lebih banyak keamanan . Karena sinyalnya tidak terkendali dan gratis, dan siapa pun dapat mengambilnya.
  • Rentan terhadap gangguan. Baik dari sinyal lain pada saluran siaran yang sama, atau dari kebisingan frekuensi rendah terus menerus, antena, perangkat gelombang mikro, atau bahkan jenis logam tertentu .
    Transmisi lebih kompleks. Karena itu diperlukan mekanisme dan perangkat tambahan untuk mengarahkan transmisi, dan perangkat penerima dengan daya yang memadai untuk mencapai sinyal yang stabil dan berkelanjutan.

Perangkat jaringan nirkabel

Setiap jaringan nirkabel harus memiliki elemen berikut:

Perangkat berkemampuan nirkabel. Untuk terhubung ke jaringan nirkabel, Anda memerlukan komputer , telepon, tablet, atau perangkat yang dilengkapi dengan antena yang mampu menerima dan memancarkan gelombang elektromagnetik, yaitu, mampu menerima dan memancarkan sinyal frekuensi radio. Untuk melakukan ini, mereka harus memiliki kartu jaringan nirkabel yang berfungsi.

Stasiun pangkalan. Mereka adalah modulator yang mengubah sinyal kabel atau tradisional menjadi sinyal nirkabel yang ditransmisikan oleh gelombang radio.

Repeater. Perangkat yang dirancang untuk menangkap dan memancarkan kembali sinyal gelombang elektromagnetik tertentu, untuk memberikan dorongan dan memungkinkannya menjangkau lebih jauh atau tempat yang tidak dapat diakses.

Router dan titik akses. Router (” router “) adalah perangkat yang “menerjemahkan” sinyal Internet dan mengarahkannya ke titik akses, sehingga dapat didistribusikan oleh mereka ke berbagai pengguna jaringan. Selain itu, yang pertama menetapkan alamat IP, untuk mengontrol dan mengatur akses ke paket data dan menghindari kehilangan dan tumpang tindih.

Ketahui tentang Server Bare Metal

Contoh jaringan nirkabel

Beberapa contoh sehari-hari jaringan nirkabel termasuk jaringan telepon seluler, stasiun Wi-Fi di rumah kita , di alun-alun atau di bandara, atau bahkan transmisi satelit melalui gelombang mikro dari televisi kabel yang kita konsumsi di rumah kita.

Sistem Bluetooth yang kami gunakan untuk menghubungkan headphone nirkabel kami ke pemutar musik atau ponsel juga merupakan contoh yang baik

 


Anda telah membaca materi pembahasan singkat tentang "Pengertian Jaringan Nirkabel, Kelebihan dan Kekurangannya" yang telah dipublikasikan oleh Pemain Blog. Semoga bermanfaat dan menambah wawasan. Terima kasih.

You May Also Like

About the Author: Pemain Blog

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *